Connect with us

Kopi Ketan

Melawan dengan Diam

Diterbitkan

||

januar triwahyudi

Bagi masyarakat umum, pasca penetapan KPU RI baik pilpres maupun pemilu, mungkin sudah finish. Tapi
bagI pelaku politik, justru menjadi awal baru.

Koalisi baru, oposisi, membangun jaringan baru, mengurai simpul jaringan, bermanuver, merapat, menjauh, kompromi, kontrak politik hal itu sudah dilakukan para pelaku politik. Bagi mereka, hasil pemilu apapun itu tidak ada kata menyesal. Tak ada yang perlu disesali.

Saat ini yang perlu dilakukan adalah tetap move on. Mungkin sementara waktu adalah melakukan perlawanan dengan diam. Tapi hanya diam di mulut, dan tetap melakukan gerakan politis.

Atau jika memang dipandang perlu, lalukan manuver politik tanpa gembar-gembor. Bermanuver seperti yang dilakukan tiga mantan kamisioner KPU Malang Raya yang bergabung dengan PDI Perjuangan.

Baca: 3 Mantan Ketua KPU Malang Raya Gabung ke PDI Perjuangan

Ini adalah sejarah, karena baru kali ini tiga mantan komisioner KPU, secara bersamaan bergabung ke parpol. Strategi politik yang ciamik. Entah pihak mana yang melamar dan dilamar.

Mulai kapan tiga mantan komisioner ini diam-diam berkomunisasi dengan PDI Perjuangan?

Biarlah itu menjadi rahasia politik yang indah diantara para pelaku. Jika itu adalah bentuk perlawanan dengan diam, maka menurut saya, melawan dengan diam adalah tindakan yang bijak untuk sat ini.  (penulis: januar triwahyudi)

 

Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending